Film Buya HAMKA disambut baik MUI Kota Medan

Film sosok Buya Hamka ini perlu ditonton para pelajar dan generasi muda, sebagai calon-calon pemimpin nasional.”

Medan (ANTARA) – Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Medan Prof Dr Muhammad Hatta menyambut baik dan mendukung sepenuhnya pembuatan film perjuangan tokoh ulama besar Indonesia, Prof Dr  Haji Abdul Malik Karim Amrullah yang dikenal dengan Buya HAMKA.

“Kami mengapresiasi pembuatan film kisah hidup Buya HAMKA yang nantinya akan ditayangkan di layar perak di seluruh bioskop di Tanah Air,” kata Muhammad Hatta, di Medan, Selasa.

Film sosok Buya HAMKA, menurut dia, perlu ditonton para pelajar dan generasi muda, sebagai calon-calon pemimpin nasional.

“Karena, dalam film tersebut menceritakan bagaimana perjuangan ulama besar itu pada zaman penjajahan kolonial Belanda dan begitu juga zaman Kemerdekaan Republik Indonesia,” ujar Hatta.

Ia mengatakan, film Buya HAMKA juga sangat bermanfaat bagi masyarakat karena akan memberikan pencerahan, pendidikan dan juga berbagai pengalaman hidup seorang ulama.

“Jadi, film Buya HAMKA ini jangan sampai dilewatkan, dan harus ditonton oleh warga Medan,” katanya.

Sebelumnya, dua perusahaan film Indonesia, Starvision dan Falcon Pictures, bekerja sama menggarap film yang mengangkat kisah hidup ulama besar Buya HAMKA.

“Ini kolaborasi Falcon, Starvision, dan MUI. Tentu semua mengenal ketokohan Buya HAMKA. Semoga nanti film ini bisa menjadi pencerahan inspiratif buat kita semua, penonton film di Indonesia dan seluruh dunia,” kata produser rumah produksi Starvision, Chan Parwez, di Jakarta, Senin (25/3)

Film itu pun mendapat dukungan penuh dari MUI Pusat.

Chan menjelaskan ide pembuatan film Buya HAMKA itu terjadi pada 2014 ketika dia bertemu dengan mantan Ketua MUI Din Syamsuddin.

Penulisan naskah film pun kerap mengalami perubahan dan memakan waktu lama.

“Semenjak saya ketemu Pak Din pada 2014. Cukup lama tapi itu proses yang mesti dijalani. Karya ini bukan karya ringan, tapi karya besar,” katanya.

Film itu akan mulai syuting pada awal April 2019 di Maninjau, Sumatera Barat, dan akan ditayangkan di bioskop pada tahun depan.

Baca juga: MUI harap film Buya Hamka lebih laris dari film Dilan

Pewarta: Munawar Mandailing
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019