Pemerintah lirik potensi pendanaan baru dari luar negeri

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Pemerintah melirik skema pendanaan baru dari luar negeri. Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian BUMN Aloysius K Ro mengatakan, pemerintah akan melakukan diversifikasi pembiayaan dari negara lain.

Saat ini Indonesia telah meluncurkan Komodo Bond sebagai instrumen pembiayaan. “Kami akan lanjutkan diversifikasi pembiayaan dari negara lain, misalnya Korea dengan Arirang Bond, kemudian Jepang dengan Samurai Bond,” ujar Aloy usai Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR, Senin (3/12).

Pendanaan dari luar Indonesia dinilai memiliki potensi besar. Aloy bilang, pendanaan yang berasal dari luar negeri lebih murah dibandingkan dengan instrumen yang ada di dalam negeri.

Selain itu, kapasitas pendanaan dalam negeri pun masih terbatas. “Ini kebutuhan yang besar, jadi tidak cukup dari domestik,” terang Aloy.

Meski mengandalkan pendanaan dari luar negeri, Aloy tidak mengkhawatirkan mengenai fluktuasi nilai tukar. Hal itu disebabkan pendanaan yang berasal dari luar Indonesia saat ini menggunakan skema pembayaran jangka panjang yang berkisar antara 20 tahun-30 tahun.

Reporter: Abdul Basith
Editor: Komarul Hidayat

Reporter: Abdul Basith
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan